Scroll untuk baca berita
InternasionalTimur Tengah

Apa Manfaat Bagi Israel dan Hamas Jika Terjadi Gencatan Senjata?

×

Apa Manfaat Bagi Israel dan Hamas Jika Terjadi Gencatan Senjata?

Sebarkan artikel ini
Jalur Gaza (dok. routers)

Domainrakyat.com – Terjadinya gencatan senjata dapat menguntungkan Israel secara militer, meskipun hal itu dapat merugikan Perdana Menteri Netanyahu secara politik.

Klaim dan penolakan terhadap potensi gencatan senjata di Gaza terus berlanjut. Beberapa laporan merujuk pada penghentian pertempuran selama tiga hari , sementara laporan lainnya memperpanjang gencatan senjata menjadi lima hari penuh. Namun, pihak lain mengklaim gencatan senjata akan segera dimulai. Dan seterusnya.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membantah laporan yang diterbitkan oleh The Washington Post pada hari Sabtu bahwa kesepakatan tentatif telah tercapai; seorang perwakilan Amerika Serikat menegaskan bahwa perundingan terus berlanjut namun terobosan masih ditunggu.

Pada hari Minggu, Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengumumkan di Doha bahwa perbedaan yang tersisa antara Hamas dan Israel “sangat kecil”. Qatar berperan penting dalam upaya mediasi dalam perang tersebut, termasuk pembebasan tawanan Israel.

Yang terakhir didengar mengenai masalah ini adalah pemimpin Hamas Ismail Haniyeh yang pada hari Selasa mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa para pihak “hampir mencapai kesepakatan gencatan senjata”. Pejabat Hamas lainnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa negosiasi dipusatkan pada durasi gencatan senjata, rincian pengiriman bantuan ke Gaza dan pertukaran sandera dan tahanan.

Dimana ada asap disitu ada api. Dengan sebagian besar pihak yang terlibat berupaya menghentikan sementara pembantaian di Gaza, kita harus berharap adanya langkah kecil untuk menghentikan sementara pembantaian tersebut.

Penting juga untuk mengkaji mengapa kedua pihak yang bertikai mempertimbangkan jeda tersebut.

Meskipun jeda seperti itu akan menguntungkan Hamas secara politik, namun secara militer tampaknya tidak ada keuntungan yang nyata – seperti yang akan saya jelaskan pada hari Rabu.

Sebaliknya, bagi Israel, menghentikan perang dapat menguntungkan dari sudut pandang militer dan merugikan dari sudut pandang politik.

Mesin perang Israel telah beroperasi dengan kekuatan penuh selama enam minggu di udara dan tiga minggu di darat di Gaza. Sejak serangan Hamas, pemboman udara Israel terus berlanjut dengan tingkat yang sangat tinggi.

Sudah jelas sejak hari pertama bahwa tujuan utama serangan tanpa ampun terhadap sasaran sipil Palestina bukanlah untuk tujuan militer. Awalnya, banyak analis percaya bahwa serangan udara yang intens berfungsi untuk menunjukkan kepada masyarakat Israel bahwa angkatan bersenjata melakukan sesuatu dan bahwa pemboman akan mereda setelah pasukan darat masuk.

Bahkan negara yang membanggakan kesiapannya menghadapi perang perlu mempertahankan cadangan senjata dan amunisi yang besar.

Omar Bradley, seorang jenderal Angkatan Darat AS pada Perang Dunia II, pernah berkata “amatir membicarakan strategi, profesional membicarakan logistik”. Komandan garis depan Israel mungkin bersemangat untuk terus menggempur Gaza, apa pun yang terjadi, namun eselon belakang telah memperhitungkannya dan tidak menyukai hasilnya. Ada laporan terpercaya yang lolos dari jaring kerahasiaan militer bahwa Angkatan Udara Israel (IAF) kehabisan bom pintar.

Selalu sulit untuk menilai kredibilitas tuduhan dalam urusan militer. Kadang-kadang seorang perwira yang kecewa dengan partainya – terutama ketika mereka berperang di luar perbatasan atau menimbulkan kerugian besar bagi warga sipil – akan membocorkan rincian penting secara anonim.

Beberapa forum online khusus mengklaim bahwa IAF, yang telah mengerahkan lebih dari 2.500 perlengkapan bom pintar joint direct strike munition (JDAM) di Gaza, hanya memiliki sisa stok selama 10 hari.

Setiap militer mengatur berapa banyak amunisi yang harus disimpan untuk keadaan darurat. Jumlah pastinya merupakan rahasia yang dijaga, namun semuanya menunjukkan bahwa para quartermaster Israel telah memberikan peringatan, meminta penambahan segera.

Barang-barang militer khusus dapat dibeli untuk mengisi kekosongan. Pada tahun 1973, ketika Israel hampir kehabisan persediaan untuk berperang di Suriah, Mesir, dan sekutu Arabnya, AS meluncurkan “Operasi Rumput Nikel”, yang merupakan pengangkutan udara militer terbesar dalam sejarah. Angkatan Udara AS menerbangkan hampir 1.000 ton senjata dan amunisi ke Israel setiap hari, dengan total lebih dari 22.000 ton.

Hal serupa kini terulang kembali , meskipun dalam skala yang lebih kecil. Selama dua minggu terakhir, pesawat angkut C-17 AS telah mendarat secara teratur di bandara Ben Gurion di Tel Aviv dan di pangkalan udara Nevatim di gurun Negev.

Sebagian besar pesawat terbang dari pangkalan udara Ramstein di Jerman, di mana AS memiliki gudang-gudang yang penuh dengan “stok siap pakai” – peralatan yang disisihkan untuk keadaan darurat militer.

Tidak diragukan lagi bahwa pasokan yang lebih besar dan tidak terlalu mendesak dikirim ke Israel melalui laut . Diantaranya adalah roket pengisian ulang untuk versi terlacak dari sistem roket artileri mobilitas tinggi (HIMARS), sistem roket peluncuran ganda (MLRS) M270 yang banyak digunakan di Gaza.

Pada bulan Oktober, AS meluncurkan rudalnya sendiri untuk sistem pertahanan udara Iron Dome ke Israel. Respons Israel terhadap serangan roket besar Hamas dan serangan dari Hizbullah dan Houthi telah menguras persediaan Israel hingga tingkat yang mengkhawatirkan sehingga Israel meminta semua rudal pencegat Tamir yang telah dibeli dan disimpan AS di Israel hingga dikerahkan.

Pasukan Israel juga akan menyambut baik penghentian pertempuran untuk mengevaluasi taktik mereka sejauh ini mengingat kinerja mereka melawan terowongan Hamas. Seperti yang telah diperingatkan oleh banyak analis – termasuk saya – meskipun ada anjing, robot, radar penembus tanah, dan teknologi lainnya, terowongan tersebut hanya dapat dihancurkan setelah tentara masuk ke dalam. Ini adalah tugas yang penuh darah, seperti yang dibuktikan minggu lalu ketika empat pasukan komando terbunuh oleh alat peledak rakitan setelah membuka penutup terowongan.

Beberapa hari yang lalu, seorang perwira Israel yang tidak disebutkan namanya memberikan pengarahan kepada wartawan yang bertugas di pasukan Israel dan mengakui, “Kami tidak ingin pergi ke sana. Kami tahu mereka meninggalkan banyak bom samping untuk kami.” Mingguan The Jewish Chronicle yang berbasis di London melaporkan pada tanggal 16 November bahwa perintah tetap sudah jelas: “Tidak seorang pun diizinkan masuk ke dalam terowongan .”

Pasukan Israel juga harus melihat keefektifan pelatihan mereka yang diduga canggih dan terspesialisasi dalam simulator di Kota Gaza. Beberapa asumsi simulasi berdasarkan serangan ke Gaza pada tahun 2009 dan 2014 terbukti tidak dapat diterapkan pada tahun 2023. Hal ini juga harus dianalisis mengapa begitu banyak tank Merkava , yang diyakini hampir tak terkalahkan, ternyata tidak berdaya. Laporan yang dapat dipercaya menunjukkan bahwa hingga 30 unit telah hancur atau terlalu rusak untuk digunakan.

Meskipun pihak militer akan menyambut baik jeda selama tiga atau lima hari – namun kemungkinan besar tidak akan mengakuinya – para politisi jelas akan melihatnya sebagai kerugian bagi mereka.

Netanyahu dan para pendukungnya dengan gigih menentang jeda apa pun, jadi jika mereka menerimanya sekarang, masyarakat akan melihatnya sebagai kelemahan mereka, tidak peduli bagaimana mereka mencoba membenarkan sikap tunduk pada tekanan internasional. Fakta bahwa Presiden AS Joe Biden, yang dianggap sebagai sekutu terdekat Israel, telah memberikan dukungannya untuk mendapatkan terobosan, jelas menambah luka pada PM Israel.

Jika periode yang disepakati tanpa pertempuran dipatuhi, yang selalu merupakan risiko besar, para politisi Israel akan menghadapi tekanan baru pada akhirnya; dunia mungkin bertanya, “Kalau sukses, kenapa tidak diperluas saja?”

Mimpi buruk terbesar Netanyahu adalah mencapai titik di mana ia tidak hanya gagal menghancurkan Hamas namun secara de facto mengakuinya dengan melakukan negosiasi, meskipun secara tidak langsung. Karena kehilangan Gaza, warga Israel yang marah pasti akan memilih kepentingan politiknya.

Sumber: Al Jazeera

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel