Scroll untuk baca berita
News

Tak Sengaja Luncurkan Rudal ke Pakistan, 3 Perwira Angkatan Udara India Dipecat

×

Tak Sengaja Luncurkan Rudal ke Pakistan, 3 Perwira Angkatan Udara India Dipecat

Sebarkan artikel ini

 

Tak Sengaja Luncurkan Rudal ke Pakistan, 3 Perwira Angkatan Udara India Dipecat
Ilustrasi, Tak Sengaja Luncurkan Rudal ke Pakistan, 3 Perwira Angkatan Udara India Dipecat/Net

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

DOMAINRAKYAT.com – Militer India telah memecat tiga pejabat Angkatan Udara setelah menemukan bukti mereka bersalah karena secara tidak sengaja meluncurkan rudal jelajah BrahMos berkemampuan nuklir yang mendarat di Pakistan pada Maret di tengah hubungan buruk secara historis dengan negara tetangganya itu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, Angkatan Udara India mengatakan bahwa penyelidikan resmi menemukan pelanggaran  Standar Operasi Prosedur (SOP)oleh tiga petugas dan menyebabkan tembakan rudal yang tidak disengaja ke Pakistan.

“Ketiga petugas ini yang bertanggung jawab atas insiden itu. Layanan mereka telah dihentikan oleh pemerintah Pusat,” kata IAF

“Perintah penghentian telah disampaikan kepada petugas pada 23 Agustus 2022,” sambungnya.

Ketiga pejabat yang dipecat itu kabarnya adalah seorang Kapten, Komandan Sayap, dan Pemimpin Skuadron.

Diketahui, Rudal BrahMos adalah rudal jelajah supersonik siluman jarak menengah untuk serangan darat yang dikembangkan bersama oleh Rusia dan India. Rudal tersebut ditembakkan pada 9 Maret lalu dari negara bagian Haryana dan mendarat di dekat kota Mian Channu di provinsi Punjab timur, Pakistan.

Rudal itu merusak dinding di daerah perumahan, tetapi tidak ada kematian atau cedera yang dilaporkan.

Dikutip dari berbagai sumber, meningkatnya ketegangan antara dua negara tetangga itu, menyebabkan Islamabad hampir meluncurkan serangan balasan.

Militer Pakistan mengatakan pihaknya melacak jalur rudal dari peluncurannya dan melalui penerbangan lebih dari tiga menit, melanggar wilayah udara Islamabad.

Dilaporkan, rudal itu mencapai ketinggian 12.000 m (40.000 kaki) dan terbang 124 km (77 mil) – tiga kali kecepatan suara – di wilayah udara Pakistan sebelum jatuh.

Dilaporkan juga, peluncuran itu membahayakan banyak penerbangan internasional di wilayah udara India dan Pakistan.

Para pejabat Pakistan mengutuk peluncuran itu sebagai “pelanggaran mencolok” dan menuntut penjelasan dari India.

Delhi mengatakan insiden itu “sangat disesalkan” dan mengatakan kecelakaan itu terjadi karena “kerusakan teknis” selama pemeliharaan rutin.

Setelah insiden itu, menteri pertahanan Rajnath Singh mengatakan di parlemen bahwa India memprioritaskan “keselamatan dan keamanan” sistem senjatanya dan kekurangannya akan diperbaiki.

“Selain itu, prosedur dan protokol keselamatan kami adalah yang tertinggi dan ditinjau dari waktu ke waktu,” katanya.

Rudal BrahMos memiliki jangkauan antara 300km (186 mil) dan 500km (310 mil), menurut Asosiasi Kontrol Senjata yang berbasis di AS, rudal itu mampu menyerang ibu kota Pakistan, Islamabad dari landasan peluncuran di bagian utara.

Ikuti berita Domainrakyat.com melalui Google News, klik di sini

 

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel