Scroll untuk baca berita
NewsTimur Tengah

Para Pemimpin Dunia Mendesak Untuk Menahan Diri Saat Israel Mempertimbangkan Pembalasan Terhadap Iran

×

Para Pemimpin Dunia Mendesak Untuk Menahan Diri Saat Israel Mempertimbangkan Pembalasan Terhadap Iran

Sebarkan artikel ini
Sebuah papan iklan dengan propaganda senjata di Taheran pada hari Senin (15/04/2024). Foto: The New York Times

Domainrakyat.com – Kabinet perang Israel bertemu lagi untuk membahas bagaimana menanggapi serangan Iran. Anggota sayap kanan pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah menyerukan tindakan cepat.

Beberapa anggota sayap kanan pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyerukan pembalasan yang cepat dan kuat dalam menanggapi Iran.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Seorang pejabat Israel yang memberikan penjelasan mengenai diskusi kabinet, berbicara secara anonim untuk membicarakan masalah keamanan, mengatakan beberapa opsi sedang dipertimbangkan, mulai dari diplomasi hingga serangan dalam waktu dekat, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut. Tidak ada pernyataan publik langsung dari para menteri, atau perdana menteri Israel.

“Kami sedang mempertimbangkan langkah-langkah kami,” Letjen Herzi Halevi, kepala staf militer Israel, mengatakan kepada tentara Israel pada hari Senin dalam pidatonya di televisi saat berkunjung ke pangkalan udara Israel. “Peluncuran begitu banyak rudal, rudal jelajah, dan drone ke wilayah Israel akan ditanggapi.”

Netanyahu menghadapi perhitungan yang rumit – bagaimana menanggapi Iran agar tidak terlihat lemah, sambil berusaha menghindari keterasingan dari pemerintahan Biden dan sekutu lainnya yang sudah tidak sabar dengan tuntutan Israel atas perang di Gaza.

Meskipun Amerika Serikat, Inggris dan Perancis mengutuk keras serangan Iran dan mengambil tindakan untuk membantu menggagalkannya pada hari Sabtu, seruan mereka untuk menahan diri menyoroti tekanan yang dihadapi Israel untuk menghindari konfrontasi langsung dengan Iran.

Presiden Biden pada hari Senin memuji keberhasilan intersepsi serangan udara Iran, yang dilakukan Iran sebagai pembalasan atas serangan udara mematikan di kompleks Kedutaan Besar Iran di Suriah dua minggu sebelumnya.

“Bersama dengan mitra-mitra kami, kami berhasil mengalahkan serangan itu,” kata Biden dalam penampilan publik pertamanya sejak serangan tersebut, berbicara dari Ruang Oval tempat ia menjamu Perdana Menteri Irak Mohammed Shia al-Sudani.

“Amerika Serikat berkomitmen terhadap keamanan Israel,” tambahnya, dan terus berupaya mencapai kesepakatan yang akan menghentikan perang di Gaza, membebaskan sandera di sana, dan mencegah “konflik menyebar lebih jauh dari apa yang sudah terjadi.”

Matthew Miller, juru bicara Departemen Luar Negeri, mencatat pada hari Senin bahwa Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken telah berbicara dengan para pejabat di Inggris, Mesir, Jerman, Yordania, Arab Saudi dan Turki dalam upaya meredakan ketegangan.

“Kami terus menjelaskan kepada semua orang yang kami ajak bicara bahwa kami ingin melihat deeskalasi, bahwa kami tidak ingin konflik ini semakin meningkat,” kata Miller kepada wartawan di Washington. “Kami tidak ingin melihat perang regional yang lebih luas.”

Namun, dia menambahkan, “Israel adalah negara berdaulat. Mereka harus membuat keputusan sendiri tentang cara terbaik untuk membela diri.”

Ketika Israel mempertimbangkan langkah selanjutnya, Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir Abdollahian, kembali memperingatkan Israel bahwa, jika diserang, Iran akan “segera merespons petualangan Israel.”

“Saya tegaskan kembali bahwa kami tidak berupaya meningkatkan ketegangan di kawasan ini,” kata Amir Abdollahian, menurut media pemerintah Iran. Namun dia menambahkan bahwa jika pangkalan Amerika di wilayah tersebut digunakan dalam serangan, Iran “tidak punya pilihan” selain menargetkan pangkalan tersebut.

Amir Abdollahian berbicara dengan timpalannya dari Inggris, David Cameron, pada hari Senin, di tengah upaya diplomatik untuk mencegah serangan militer lebih lanjut.

Perdana Menteri Rishi Sunak dari Inggris menggambarkan serangan Iran sebagai “eskalasi yang sembrono dan berbahaya” dari pemerintah yang “berniat menabur kekacauan di halaman belakang mereka.” Menghadapi ancaman seperti itu, “Israel mendapat dukungan penuh kami,” kata Sunak kepada anggota parlemen Inggris. Namun dia menambahkan bahwa Inggris bekerja sama dengan sekutunya untuk meredakan situasi, hal yang juga ditekankan oleh Cameron.

“Kami mendesak teman-teman Israel kami untuk bersikap cerdas dan juga tangguh, menggunakan kepala dan hati, bukan untuk menyerang balik, namun menyadari bahwa sebenarnya Iran telah menderita kekalahan taktis dan strategis dan Israel sekarang harus fokus pada Hamas dan Hamas. memastikan mereka mendapatkan kesepakatan penyanderaan dan bahwa kami mencoba untuk membawa perdamaian dan stabilitas ke Gaza,” kata Cameron kepada program televisi “ Good Morning Britain .”

Rekannya dari Jerman, Annalena Baerbock, melangkah lebih jauh. Ketika ditanya pada konferensi pers pada hari Senin apakah Israel mempunyai hak untuk menyerang balik, Ms. Baerbock mengatakan bahwa “hak untuk membela diri berarti menangkis serangan; pembalasan bukan merupakan kategori dalam hukum internasional,” lapor The Associated Press.

“Israel menang secara defensif,” katanya, seraya menambahkan bahwa “sekarang penting untuk mengamankan kemenangan defensif ini secara diplomatis.”

Hampir seluruh dari lebih dari 300 drone dan rudal yang ditembakkan Iran ke Israel pada hari Sabtu ditembak jatuh oleh militer Israel dengan bantuan dari Inggris, Yordania dan Amerika Serikat. Satu-satunya korban serius adalah seorang gadis berusia 7 tahun, Amina al-Hasoni , yang terluka parah.

Pada hari Senin, Iran mengatakan pihaknya mencabut pembatasan wilayah udara di atas ibu kota Teheran, dan membuka kembali bandara domestik dan internasional. Di Israel, sebagian besar kehidupan sehari-hari kembali normal, sehari setelah serangan tersebut membuat negara tersebut berada dalam keadaan cemas.

Di pusat kota Yerusalem, Jalan Jaffa sibuk dengan pembeli dan keluarga yang berjalan-jalan di awal liburan sekolah untuk liburan Paskah mendatang. Kedai kopi dan tempat makan trendi di lingkungan Koloni Jerman yang modis berkembang pesat dengan menjual latte dan mangkuk makan siang vegan.

Di kawasan pejalan kaki tepi pantai Tel Aviv, Lev Mizrach, 41, mengatakan dia mengambil kesempatan untuk menikmati kedamaian dan ketenangan yang cerah selagi dia bisa.

“Untuk hari ini, sepertinya kita punya waktu istirahat,” kata Mizrach. “Saya berharap masalah dengan Iran sudah berakhir, untuk saat ini, karena saya muak dan lelah dengan perang.”

Dana Ben Ami, 34, mengatakan dia juga berharap krisis ini berakhir.

“Iran melakukan apa yang perlu mereka lakukan,” kata Ben Ami. “Cukup. Kita semua harus berhenti sekarang dan mengakhirinya dan sepakat bahwa ini sudah berakhir.”

Setelah lebih dari enam bulan perang di Gaza, katanya, Israel tidak lagi berminat untuk terlibat konflik baru dengan Iran.

“Kami sudah muak dengan semuanya,” katanya. “Sudah waktunya bagi Bibi untuk berhenti mengirimkan suami dan anak-anak kami untuk berperang,” tambahnya, mengacu pada Netanyahu dengan nama panggilan yang banyak digunakan. “Kami muak dan lelah dengan pemerintahannya.”

Pilihan Israel berkisar dari menyerang Iran secara terbuka hingga tidak membalas sama sekali, sebuah konsesi yang menurut beberapa analis dapat dimanfaatkan Israel untuk mendorong sanksi internasional lebih lanjut terhadap Iran atau formalisasi aliansi anti-Iran.

Ada preseden untuk tidak berbuat apa-apa: Selama Perang Teluk tahun 1991, ketika Irak melemparkan rudal Scud ke kota-kota Israel, Yitzhak Shamir, yang saat itu menjabat sebagai perdana menteri Israel yang agresif, menahan diri atas desakan pemerintahan Bush untuk mempertahankan koalisi pimpinan Amerika dengan Israel. negara-negara Arab yang bersahabat.

Israel juga bisa kembali ke perang bayangan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun dengan Iran, mengatur semacam serangan siber tak berdarah atau mengandalkan alat mata-mata dan tindakan rahasia terhadap kepentingan Iran, di dalam atau di luar Iran, tanpa mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pilihan Israel akan mempunyai implikasi strategis bagi perangnya di Gaza melawan Hamas, yang didanai dan dipersenjatai oleh Iran, dan bagi warga sipil Palestina yang telah berjuang selama berbulan-bulan dengan kekerasan dan kelaparan yang parah. Lebih dari 33.000 warga Gaza tewas dalam perang tersebut, kata otoritas kesehatan setempat.

Shlomo Brom, pensiunan brigadir jenderal dan mantan direktur divisi perencanaan strategis militer Israel, mengatakan bahwa jika Israel merespons serangan Iran dengan kekuatan besar, hal itu dapat memicu perang multifront yang akan memaksa kepemimpinan Israel untuk mengalihkan perhatiannya dari serangan Iran. Gaza.

Dalam hal ini, kata Jenderal Brom, Israel mungkin memilih untuk menunda rencananya untuk menyerang Rafah, di Gaza selatan, tempat lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan. Para pejabat Israel menggambarkan Rafah sebagai benteng terakhir Hamas.

“Tidak nyaman bagi kita untuk melakukan perang secara simultan dan berintensitas tinggi di berbagai tempat,” kata Jenderal Brom.

 

Sumber: The New York Times

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel