Scroll untuk baca berita
NewsViral

Viral Turis Dipalak Rp 200 Ribu Saat Hendak Foto di Jalan Desa

×

Viral Turis Dipalak Rp 200 Ribu Saat Hendak Foto di Jalan Desa

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi Pemalakan

Bangli, Domainrakyat.com – Miya Sriwinarti, wisatawan yang hendak berfoto di jalan menuju Air Terjun Tibumana, Susut, Bangli, Bali, terpaksa membatalkan niatnya.

Hal itu terjadi lantaran seorang pria mendatanginya dan meminta uang Rp 200 ribu. Kreator konten itu kemudian menceritakan pemalakan tersebut melalui media sosial (medsos) dan viral.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Miya dan suaminya berangkat dari Nusa Dua, Badung, dan tiba di tempat berfoto pada pukul 06.30 Wita, Senin (8/1/2024). Mereka sengaja ingin berfoto di jalan menuju Air Terjun Tibumana bukan untuk pemotretan profesional.

Miya terkejut saat seorang pria datang lalu meminta Rp 200 ribu. Apalagi, sebelumnya, teman Miya juga pernah berfoto di lokasi yang sama untuk konten medsos.

“Di situ saya bilang ke bapaknya, kalau kata temen-temen saya, yang pernah foto dan ngonten di sini itu gratis,” tutur Miya kepada detikBali, Senin malam.

Pria itu beralasan bahwa jalan desa tersebut merupakan wilayahnya. “Ini daerah saya, bukan daerah kamu,” ujar pria itu kepada Miya.

Pria itu juga keberatan saat jika jalan di desa itu disebut jalan umum. Dia lantas menyebut Miya tak punya uang dan meninggalkan kreator konten tersebut.

Miya tak sempat minta tolong maupun bertanya ke warga sekitar atas pemerasan tersebut. Pasangan itu bergegas meninggalkan lokasi tersebut karena khawatir timbul keributan.

“Bapaknya bilang warga sana dan yang punya daerah situ. Jadi saat itu saya cuma berpikir untuk cepat pulang saja,” keluh kreator konten tersebut.

Miya menyayangkan pemerasan tesebut. Menurut dia, jika kawasan tersebut dijadikan tempat wisata, pemerintah daerah maupun pengelola wisata seharusnya mendirikan loket yang dijaga pengelola dan menaruh papan informasi sehingga wisatawan tidak salah paham.

Miya juga merasa diperlakukan tidak adil. Sebab, saat itu ada seorang pemandu yang tengah membawa wisatawan asing, tapi tidak dimintai uang oleh pria tersebut.

“Padahal bawa turis luar loh dan proper banget bawa beberapa kamera profesional, drone, dan lain-lain, atau mungkin karena mereka bisa bahasa Bali jadi nggak diminta (uang)? Entah kenapa yang diminta uang cuma aku saja,” keluh Miya.

Kepala Dinas Pariwisata Bangli I Wayan Sugiarta sudah mengetahui dugaan pemerasan terhadap wisatawan tersebut. “Kami cek dulu,” ujarnya.

Sugiarta mengeklaim sosialisasi atau pembinaan perihal desa wisata sudah sudah dilakukan.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel