Scroll untuk baca berita
Berita UtamaNewsPolitik

Gegara Libatkan Anak-Anak dalam Kampanyenya, Gibran Terancam Kena Sanksi Bawaslu

×

Gegara Libatkan Anak-Anak dalam Kampanyenya, Gibran Terancam Kena Sanksi Bawaslu

Sebarkan artikel ini
Gibran Rakabuming Raka saat Car Free Daya (dok. istimewa)

Domainrakyat.com – Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 2 Gibran Rakabuming Raka terancam kena sanksi dari Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

Gibran diduga melibatkan anak-anak dalam kampanyenya di kawasan Penjaringan, Jakarta Utara beberapa hari lalu.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Koordinator Divisi Penanganan Pelanggaran Bawaslu DKI Jakarta Benny Sabdo mengatakan bahwa pihaknya sedang melakukan kajian terhadap dugaan pelanggaran kampanye tersebut.

“Jika aktivitas kampanye Gibran tersebut terbukti melibatkan anak-anak, maka kita akan memberikan sanksi yang tegas,” kata Benny Sabdo, Selasa (5/12/2023).

Ketika ditanya perihal kemungkinan sanksi yang akan diberikan kepada Gibran, Benny tidak memberikan keterangan lebih lanjut.

Meskipun demikian, dirinya mengatakan bahwa sesuai undang-undang (UU), peserta pemilu dilarang melibatkan anak-anak dalam aktivitas kampanye. “Pasal 280 ayat (2) huruf k UU 7/2017 tentang Pemilu menegaskan larangan aktivitas kampanye yang melibatkan anak-anak,” terangnya.

Selain termaktub dalam UU Pemilu, Benny kemudian menjelaskan bahwa anak-anak juga tidak boleh disalahgunakan untuk kegiatan politik sebagaimana diatur dalam UU Perlindungan Anak.

“Pasal 15 huruf a UU 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menyatakan, tidak boleh ada penyalahgunaan anak-anak untuk kegiatan politik,” tandasnya.

Diketahui, saat berkampanye di kawasan Penjaringan, Jakarta Utara pada Jumat (1/12/2023) lalu, Gibran sempat meminta anak-anak naik ke panggung untuk menerima buku dan susu kotak gratis.

Pasangan capres Prabowo Subianto itu juga tengah disorot karena membagikan susu gratis di car free day (CFD) Jakarta pada Minggu (3/12/2023). Padahal, di dalam Peraturan Gubernur (Pergub) DKI Jakarta Nomor 12 Tahun 2016 tentang Pelaksanaan Hari Bebas Kendaraan Bermotor, CFD dilarang untuk dimanfaatkan sebagai ajang kampanye politik.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel