Scroll untuk baca berita
News

Kronologi Dalam Penembakan di Sekolah Dasar Texas, 21 Orang Tewas

×

Kronologi Dalam Penembakan di Sekolah Dasar Texas, 21 Orang Tewas

Sebarkan artikel ini
Bunga dan lilin ditempatkan di luar Robb Elementary School di Uvalde, Texas, Rabu, 25 Mei 2022, untuk menghormati para korban yang tewas dalam penembakan hari Selasa di sekolah tersebut. (AP)

 TexasDomainrakyat.com – Gubernur Texas Greg Abbott memberikan konferensi pers pada hari Selasa menguraikan penembakan massal di Robb Elementary School di Uvalde, Texas, yang menewaskan 19 siswa dan dua fakultas tewas.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Inilah kronologi (pada waktu siang hari tengah) dari peristiwa yang mengarah ke, dan pada hari, penembakan di Uvalde pada hari Selasa.

20 Maret
Salvador Ramos, 18, tinggal bersama neneknya Celia, 66, menurut direktur Departemen Keamanan Publik Texas Steve McCraw.

16 Mei
Menurut Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak, ini adalah ulang tahun ke-18 Ramos.

17 Mei
Ramos mengunjungi Oasis Outback, di mana dia membeli senapan semi-otomatis, menurut McGraw.

18 Mei
Ramos membeli 375 butir amunisi untuk senapan barunya, tambah McGraw.

20 Mei
Ramos membeli senapan semi-otomatis lainnya di Oasis Outback.

Sebelum 11.30 pagi hari Selasa
Sebelum pukul 11.30 pada hari Selasa, Ramos mulai berdebat dengan neneknya. Ramos telah tinggal bersama neneknya setelah dia ditempatkan di rumahnya karena konflik berkelanjutan yang dia alami dengan ibunya. Argumen itu dilaporkan atas Ramos gagal lulus sekolah menengah. Di beberapa titik selama argumen Ramos diposting di Facebook yang akan menembak neneknya. Dia kemudian menembak wajah neneknya, setelah itu dia memposting “Saya baru saja menembak nenek saya”.

Dia kemudian memposting ke Facebook bahwa dia berencana untuk menyerang sebuah sekolah dasar.

Saat itu, Ramos mengambil mobil neneknya dan menabrakkannya di dekat Sekolah Dasar Robb di Uvalde, tempat tinggalnya. Seseorang yang mendengar kecelakaan itu menelepon 911 untuk melaporkan kecelakaan itu. Saat itu Ramos sedang berkeliaran di sekitar sekolah dengan senapannya, pemandangan mengerikan yang terekam dalam video.

Sepasang petugas polisi tiba di tempat kejadian dan menghadapi Ramos, yang menembak dan melukai mereka. Para petugas itu mundur sementara Ramos berlari ke sekolah melalui pintu belakang.

11.32 pagi – Pemotretan dimulai
Ramos kemudian membarikade dirinya di dalam ruang kelas dan mulai menembaki mahasiswa dan fakultas. Secara total dia membunuh 19 siswa, semua dari kelas empat yang sama kelas, dan dua anggota fakultas. Sekolah itu dikunci.

Sekitar pukul 11.50 hingga 12.00, petugas Patroli Perbatasan di dekatnya merespons lokasi dan bergegas ke sekolah. Salah satu petugas dilaporkan terluka, tetapi berhasil membunuh Ramos.

12.17 – Penembakan dilaporkan
Distrik sekolah Uvalde mulai memposting pesan ke media sosial yang memperingatkan bahwa penembak aktif berada di kampus sekolah dasar dan penegak hukum telah tiba.

“Kerja sama Anda diperlukan saat ini dengan tidak mengunjungi kampus. Segera setelah lebih banyak informasi dikumpulkan, itu akan dibagikan. Sisa distrik berada di bawah Status Aman,” bunyi pesan itu.

12.38pm – Sekolah menetapkan tempat reunifikasi
Distrik sekolah Uvalde mengumumkan bahwa sedang menyiapkan situs reunifikasi di Willie DeLeon Civic Center untuk menjemput anak-anak mereka. Pada 13:06, tersangka dilaporkan “ditahan”, meskipun kemudian terungkap bahwa Ramos terbunuh.

14:47 – Anak-anak dikonfirmasi dibawa ke rumah sakit
Rumah Sakit Memorial Uvalde mengkonfirmasi dalam sebuah posting Facebook bahwa 13 anak tiba melalui ambulans dan bus untuk perawatan. Pada saat itu tidak jelas apakah anak-anak itu terluka dalam penembakan itu, tetapi kemudian dipastikan bahwa mereka adalah korban penembakan itu.

Tidak lama kemudian rumah sakit mengkonfirmasi bahwa dua anak yang tiba di rumah sakit dinyatakan meninggal pada saat kedatangan. University Health di San Antonio juga menerima anak-anak yang terluka dan seorang dewasa dari sekolah tersebut.

15:00 – Gubernur Texas Greg Abbott mengadakan konferensi pers

Mr Abbott memberikan konferensi pers penamaan penembak sebagai Ramos. Dia menjelaskan bahwa Ramos telah meninggalkan mobilnya dan memasuki Sekolah Dasar Robb dengan pistol dan berpotensi senapan. Mr Abbott kemudian mengkonfirmasi bahwa setidaknya 14 siswa dan satu guru tewas. Dia mengatakan bahwa dua petugas yang menanggapi juga terluka.

16.16 – Joe Biden diberi pengarahan, polisi mengadakan konferensi pers

Joe Biden diberi pengarahan tentang penembakan itu, dan polisi Uvalde mengadakan konferensi pers. Selama konferensi pers, polisi mengkonfirmasi bahwa Ramos telah terbunuh dan mereka yakin dia bertindak sendiri.

17:45 hingga 18:06 – Biden berbicara dengan Abbott, komentar Kamala Harris

Biden menelepon Gubernur Texas Greg Abbott untuk menawarkan bantuan federal kepadanya dalam menanggapi penembakan itu. Belakangan, Wakil Presiden Kamala Harris memberikan pernyataan terkait penembakan tersebut.

“Setiap kali tragedi seperti ini terjadi, hati kami hancur, dan hati kami yang hancur tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan patah hati keluarga-keluarga itu,” katanya. “Namun, itu terus terjadi.”

18.25 – Lebih banyak kematian dikonfirmasi

Pejabat Departemen Keamanan Publik Texas mengkonfirmasi bahwa jumlah anak yang terbunuh telah meningkat menjadi 18. Polisi juga mengkonfirmasi bahwa Ramos telah terbunuh dan neneknya dalam kondisi kritis.

19:43 – Biden membahas penembakan

Joe Biden


 Biden membahas penembakan di sekolah dalam pidato yang disiarkan televisi.

“Ada orang tua yang tidak akan pernah melihat anaknya lagi,” katanya. “Kehilangan seorang anak seperti memiliki sepotong jiwamu direnggut. Ada kehampaan di dadamu, dan kamu merasa seperti tersedot ke dalamnya dan tidak akan pernah bisa keluar. Ini mencekik. Dan tidak pernah. cukup sama.”

Dia melanjutkan untuk menyerukan AS untuk melawan pelobi senjata.

“Kapan, demi Tuhan, kita akan berdiri di lobi senjata?” dia berkata. “Kapan dalam nama Tuhan kita akan melakukan apa yang kita semua tahu dalam hati kita perlu dilakukan?”

20.57 – Korban tewas meningkat lagi
Pejabat Departemen Keamanan Publik Texas mengkonfirmasi bahwa 19 siswa dan dua orang dewasa dibunuh oleh Ramos. Jumlah korban tewas tetap di 21 sejak pengumuman itu.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel