Scroll untuk baca berita
News

Sebenarnya Seberapa Buruk Penambangan Bitcoin Bagi Lingkungan?

×

Sebenarnya Seberapa Buruk Penambangan Bitcoin Bagi Lingkungan?

Sebarkan artikel ini

 


Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

 Internasional – Domainrakyat.com – Lebih dari satu dekade, Bitcoin telah meningkat dari teknologi pinggiran yang populer di kalangan kriptografer, menjadi aset paling berharga kesembilan di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

Pendakian dramatis cryptocurrency telah menciptakan jutawan, menata ulang uang dan meluncurkan industri multi-miliar dolar yang terinspirasi oleh teknologi desentralisasi revolusionernya. Tapi itu juga membawa beberapa efek samping yang tidak diinginkan.

Kekuatan komputasi yang diperlukan untuk mendukung jaringan yang mendasari Bitcoin sekarang membutuhkan energi yang hampir sama dengan seluruh negara Argentina, yang menyebabkan kritik tentang jejak lingkungannya.

Analisis oleh University of Cambridge menunjukkan bahwa jaringan Bitcoin menggunakan lebih dari 121 terawatt-hours (TWh) setiap tahun, yang akan menempatkannya dalam 30 konsumen listrik teratas di seluruh dunia jika itu adalah sebuah negara.

Permintaan energi telah didorong oleh melonjaknya harga Bitcoin dalam beberapa bulan terakhir, yang telah meningkat menjadi lebih dari $42.000 hari ini.

Kekhawatiran tentang permintaan energi Bitcoin telah ada sejak awal, dengan pelopor kripto Hal Finney men-tweet tentang potensi emisi CO2 di masa depan pada 27 Januari 2009 – hanya dua minggu setelah menerima transaksi Bitcoin pertama dari pencipta pseudonim cryptocurrency Satoshi Nakamoto.

Jumlah energi yang dikonsumsi jaringan Bitcoin tidak terlalu menonjol hingga tahun 2017, ketika reli harga besar secara drastis mendorong kebutuhan energinya ke tingkat negara kecil. Ketika pasar mendingin di tahun-tahun berikutnya, begitu pula permintaan energi, tetapi tertinggi sepanjang masa terakhir minggu ini lebih dari dua kali lipat dari tiga setengah tahun yang lalu. Dan kali ini kebutuhan energinya bahkan lebih besar.

“Konsumsi energi Bitcoin telah meningkat lebih dari empat kali lipat sejak awal puncak terakhirnya pada tahun 2017 dan akan menjadi lebih buruk karena inefisiensi energi dibangun ke dalam DNA Bitcoin,” Charles Hoskinson, CEO perusahaan kriptografi terkemuka IOHK, mengatakan kepada The Independent.

“Jejak karbon Bitcoin akan menjadi lebih buruk secara eksponensial karena semakin harganya naik, semakin banyak persaingan untuk mata uang dan dengan demikian semakin banyak energi yang dikonsumsinya.”

Dampak lingkungan Bitcoin diperburuk oleh fakta bahwa mayoritas penambang berbasis di China, di mana lebih dari dua pertiga tenaganya berasal dari batu bara.

Proses penambangan yang diperlukan untuk menghasilkan unit baru mata uang kripto melibatkan penyelesaian persamaan matematika yang kompleks namun arbitrer, yang saat ini membutuhkan sejumlah besar daya pemrosesan komputer.

Oleh karena itu, para penambang Bitcoin tertarik ke tempat di mana listrik paling murah, yang berarti masalah mendasar bukanlah pada Bitcoin tetapi dengan kurangnya produksi energi terbarukan yang murah.

Untungnya, ada solusi yang diterapkan, dengan beberapa fasilitas penambangan ramah lingkungan sudah beroperasi dalam skala besar.

Di Islandia dan Norwegia, di mana hampir 100 persen dari semua produksi energi terbarukan, penambang cryptocurrency memanfaatkan energi hidro-listrik dan panas bumi yang murah untuk memberi daya pada mesin mereka. Suhu rendah di negara-negara tersebut juga membantu mengurangi biaya dengan mendinginkan server komputer secara alami.

Tahun lalu, Studi Pembandingan Cryptoasset Global ketiga Universitas Cambridge menemukan bahwa 76 persen penambang cryptocurrency menggunakan listrik dari sumber terbarukan dalam operasi mereka. Angka ini naik dari 60 persen dari studi benchmarking yang sama pada 2018.

Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut, menurut proyeksi dari Badan Energi Terbarukan Internasional, yang melaporkan tahun lalu bahwa sumber energi terbarukan semakin lebih hemat biaya daripada bahan bakar fosil.

“Dalam statusnya saat ini, infrastruktur yang mendukung protokol Bitcoin tidak dapat dipertahankan, tetapi keindahan protokol adalah bahwa struktur insentif akan memaksa penambang untuk mengadopsi bentuk listrik termurah, yang dalam waktu dekat akan menjadi energi terbarukan,” Don Wyper, COO DigitalMint, mengatakan kepada The Independent.

“Saya pikir studi terbaru Universitas Cambridge salah arah, karena Bitcoin bertindak sebagai ‘emas digital’ dan oleh karena itu harus dibandingkan dengan konsumsi energi dari aset penyimpan nilai lainnya… Industri pertambangan emas mengkonsumsi 475 juta Listrik senilai GigaJoule setiap tahun.

“Dan jika Bitcoin dapat menjadi mata uang digital yang awalnya dibayangkan, kita perlu mempertimbangkan semua listrik yang dikonsumsi melalui pembuatan mata uang, penghancuran, transmisi, sekuritisasi, kerugian, dll. Saya pribadi percaya perubahan iklim adalah salah satu masalah terpenting. di dunia kita saat ini, tetapi orang-orang yang mengatakan Bitcoin akan menyebabkan lebih banyak kerusakan lingkungan tidak mengerti bahwa Bitcoin sebenarnya bertindak sebagai akselerator untuk membantu lingkungan kita.”

Cryptocurrency alternatif juga telah berusaha untuk memecahkan masalah lingkungan Bitcoin saat ini dengan mengubah teknologi yang mendasarinya agar membutuhkan lebih sedikit daya.

Salah satunya adalah Cardano, yang diklaim Hoskinson 4 juta kali lebih hemat energi daripada Bitcoin berkat blockchain “Proof-of-Stake” yang memvalidasi transaksi berdasarkan berapa banyak koin yang dipegang oleh peserta jaringan daripada jumlah pemrosesan komputasi kekuatan yang mereka miliki.

“Cardano sedang dibangun untuk memenuhi kebutuhan bisnis dan konsumen global, pada volume yang lebih tinggi dan kecepatan yang lebih cepat daripada infrastruktur keuangan global yang ada – meskipun seluruh jaringan global tidak menggunakan lebih banyak energi daripada rumah keluarga besar,” kata Mr Hoskinson.

Jika transisi Bitcoin ke sumber energi terbarukan tidak terjadi dengan cepat, Mr Hoskinson adalah salah satu dari beberapa ahli yang memperkirakan bahwa investor dan konsumen akan mencari mata uang kripto lain yang tidak terlalu merusak lingkungan.

Dilangsir dari Independent.co.uk, konsultan Blockchain Scott Morgan mengatakan .“Saya percaya kekuatan ketakutan atas perubahan iklim jauh lebih besar daripada ketakutan akan kehilangan (FOMO) yang mendorong gelombang baru investasi institusional dan ritel di Bitcoin.”

“Bitcoin dapat melakukan kebaikan yang luar biasa di dunia. Ini adalah aset teknologi. [Tetapi] cryptocurrency lain menggunakan lebih sedikit energi.”

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel