Scroll untuk baca berita
News

Palestina: Pasukan Israel dengan Sengaja Membunuh Reporter Al Jazeera

×

Palestina: Pasukan Israel dengan Sengaja Membunuh Reporter Al Jazeera

Sebarkan artikel ini

 

RAMALLAH, Tepi Barat: Otoritas Palestina pada hari Kamis mengumumkan hasil penyelidikannya atas kematian penembakan jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, dengan mengatakan telah terbukti bahwa dia sengaja dibunuh oleh pasukan Israel ketika dia mencoba melarikan diri.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Temuan itu menggemakan hasil penyelidikan awal yang diumumkan hampir dua minggu lalu dan diharapkan secara luas. Israel kemungkinan akan menolak laporan itu karena bias dan tidak berdasar.
Abu Akleh, seorang reporter veteran Palestina-Amerika untuk layanan Arab Al Jazeera, ditembak di kepala pada 11 Mei selama serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Saksi dan pejabat Palestina mengatakan dia terkena tembakan Israel. Israel mengatakan dia ditembak selama pertempuran antara tentara Israel dan militan Palestina. Dikatakan bahwa hanya analisis balistik peluru – yang dipegang oleh Otoritas Palestina – dan senjata tentara dapat menentukan siapa yang melepaskan tembakan fatal.

Mengumumkan hasil penyelidikannya pada konferensi pers di kota Ramallah, Tepi Barat, Jaksa Agung Palestina Akram Al Khatieb mengatakan dia telah menentukan tidak ada militan di daerah terdekat di mana Abu Akleh berada.

“Satu-satunya penembakan adalah oleh pasukan pendudukan, dengan tujuan membunuh,” katanya.
Abu Akleh berada dalam kelompok wartawan yang mengenakan helm dan rompi pelindung bertanda “pers.” Dia mengatakan tentara melihat para jurnalis dan tahu bahwa mereka adalah jurnalis.
Dia menuduh Israel menembaknya “secara langsung dan sengaja” ketika dia mencoba melarikan diri. Dia juga mengulangi posisi Palestina bahwa peluru tidak akan diserahkan kepada Israel untuk dipelajari. Dia mengatakan mereka memutuskan untuk tidak menunjukkan gambar peluru itu “untuk menghilangkan kebohongan baru mereka.”

Al Khatieb mengatakan penyelidikannya didasarkan pada wawancara dengan saksi, pemeriksaan tempat kejadian dan laporan medis forensik.
Tidak ada tanggapan segera dari Israel.

Israel membantah menargetkan wartawan dan telah menawarkan dua kemungkinan skenario, dengan mengatakan dia ditembak oleh militan Palestina yang menembak secara sembrono ke konvoi tentara Israel atau bahwa dia terkena tembakan Israel yang ditujukan pada militan terdekat. Militer telah mengidentifikasi senapan yang mungkin digunakan dalam skenario itu, tetapi mengatakan perlu menguji peluru untuk membuat keputusan akhir.

Rekonstruksi kejadian oleh AP telah memberikan dukungan kepada saksi mata yang mengatakan dia ditembak oleh pasukan Israel. Tetapi rekonstruksi mengatakan tidak mungkin untuk mencapai temuan konklusif tanpa analisis forensik lebih lanjut.

Saksi mata Palestina mengatakan tidak ada militan atau bentrokan di dekat dia. Satu-satunya militan yang diketahui di daerah itu berada di sisi lain konvoi, sekitar 300 meter dari posisinya. Mereka tidak memiliki garis pandang langsung, tidak seperti konvoi itu sendiri, yang berjarak sekitar 200 (meter) di jalan lurus yang panjang.

Israel telah secara terbuka menyerukan penyelidikan bersama dengan PA, dengan partisipasi AS, dan telah meminta PA untuk menyerahkan peluru untuk pengujian. Tetapi Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak menerima permintaan resmi untuk bantuan dari kedua belah pihak dua minggu setelah kematiannya.

PA telah menolak untuk menyerahkan peluru itu ke Israel atau bekerja sama dengannya dengan cara apa pun, dengan mengatakan Israel tidak dapat dipercaya untuk menyelidiki perilakunya sendiri. Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan Israel memiliki catatan buruk dalam penyelidikan ketika pasukan keamanan menembak warga Palestina, dengan kasus-kasus yang sering mendekam selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum ditutup secara diam-diam.

PA mengelola bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki Israel. Hussein Al Sheikh, seorang pejabat tinggi Palestina, mengatakan laporan hari Kamis akan dibagikan dengan pemerintah AS. Salinannya juga akan dikirimkan ke keluarganya dan ke Al Jazeera, katanya.

Palestina mengatakan mereka akan berbagi hasil mereka dengan pihak internasional, termasuk Pengadilan Kriminal Internasional, yang meluncurkan penyelidikan kemungkinan kejahatan perang Israel tahun lalu. Israel telah menolak penyelidikan itu karena bias menentangnya dan tidak bekerja sama dengannya.

Ketidakpercayaan yang parah berarti penyelidikan Israel dan Palestina atas kematian Abu Akleh sedang berlangsung secara terpisah, dengan kemungkinan tidak akan menerima kesimpulan yang dicapai oleh yang lain.

Masing-masing pihak memiliki satu-satunya bukti yang berpotensi penting. Analisis balistik dapat mencocokkan peluru dengan senjata api tertentu berdasarkan tanda mikroskopis, tetapi hanya jika penyelidik memiliki akses ke keduanya. Letnan Kolonel Amnon Shefler, juru bicara militer, mengatakan kepada AP bahwa militer memiliki rekaman tambahan dari hari itu, tetapi menolak untuk mengatakan apa yang ditampilkan atau kapan akan dirilis, mengutip penyelidikan yang sedang berlangsung.

Orang-orang Palestina masih berduka atas Abu Akleh, seorang koresponden udara yang dikenal luas dan dihormati yang menjadi terkenal dua dekade lalu, selama intifada Palestina kedua, atau pemberontakan, melawan pemerintahan Israel. Pria berusia 51 tahun itu mendokumentasikan kenyataan pahit kehidupan di bawah kekuasaan militer Israel — sekarang memasuki dekade keenam tanpa akhir yang terlihat — untuk pemirsa di seluruh dunia Arab.

Jenin telah lama menjadi benteng pertahanan militan Palestina, dan beberapa serangan baru-baru ini di dalam wilayah Israel telah dilakukan oleh para pemuda dari dalam dan sekitar kota. Israel terus melakukan serangan hampir setiap hari di Jenin sejak kematian Abu Akleh, yang katanya bertujuan untuk mencegah lebih banyak lagi.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang 1967 dan telah membangun pemukiman di mana hampir 500.000 orang Israel tinggal bersama hampir 3 juta orang Palestina. Palestina ingin wilayah itu menjadi bagian utama dari negara masa depan mereka, tetapi pembicaraan damai gagal lebih dari satu dekade lalu, dan partai-partai sayap kanan Israel yang dominan menentang kenegaraan Palestina.

PA sendiri dilihat oleh banyak orang Palestina sebagai badan korup dan otoriter yang membantu pendudukan dengan berkoordinasi dengan Israel dalam masalah keamanan. Setiap kerja sama dengan Israel dalam penyelidikan Abu Akleh kemungkinan akan memicu reaksi populer di kalangan warga Palestina, yang memandangnya sebagai martir bagi jurnalisme dan tujuan nasional mereka.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel