Scroll untuk baca berita
News

Gaya Hidup Warga Indonesia di Mata Dunia

×

Gaya Hidup Warga Indonesia di Mata Dunia

Sebarkan artikel ini

 

Foto: Antaranews

Domainrakyat.com – Sebuah Artikel yang tayang di situs lifeinbigtent.com menerangkan bagaimana gaya hidup orang-orang di Indonesia. Artikel tersebut menjelaskan perilaku, cara makan dan banyak lagi kebiasan warga +62 pada umumnya. Berikut paparannya:

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Indonesian people lifestyle

Jika Anda belum pernah ke negara Asia mana pun, mungkin setelah Anda datang ke Indonesia, Anda akan mengalami kejutan budaya yang lebih kecil (atau lebih besar). Hal utama – datang ke Indonesia dengan mata dan hati terbuka, tanpa sikap atau keajaiban negatif. Jangan menilai orang, budaya, dan negara Indonesia – terima saja apa adanya.

  • Perilaku orang
  • Kebiasaan makan
  • Lainnya

Beberapa hal yang harus Anda ketahui sebelum datang ke Indonesia tentang gaya hidup masyarakat Indonesia dan mungkin bisa membantu Anda agar tidak mengalami kejutan budaya.

Perilaku orang

  • Keingintahuan: Orang Indonesia adalah orang yang sangat ingin tahu. Pada pertemuan pertama mereka dapat mengajukan pertanyaan yang sangat pribadi. Mereka tidak bermaksud tidak sopan atau tidak menghargai privasi Anda dengan menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini, ini adalah cara mereka mencoba untuk ramah dengan orang asing.
  • Menatap: di Indonesia, menatap tidak dianggap tidak sopan. Terkadang ketika Anda berada di depan umum, Anda akan merasa diri Anda menjadi objek tatapan. Orang dewasa akan menunjukkan Anda kepada anak-anak mereka; orang akan menghentikan apa yang mereka lakukan untuk menonton Anda, dll.! Semakin sedikit orang asing di daerah itu, semakin banyak tatapan yang bisa Anda terima.
  • Kebanyakan ekspatriat berurusan dengan tatapan itu dengan mengabaikannya. Benar-benar tidak ada yang dapat Anda lakukan tentang hal itu; tidak peduli seberapa tidak nyamannya Anda, itu akan selalu terjadi!
  • Rapat kesepakatan: ketika Anda merencanakan sesuatu dengan bahasa Indonesia Anda harus tahu bahwa “besok” (“besok”) tidak memiliki arti yang sama persis dengan kita. Jika bahasa Indonesia mengatakan “Besok kita makan bersama” – itu bisa berarti “Besok kita makan bersama” atau “Kita makan bersama dalam 2 atau 3 hari” dan lain-lain tergantung konteksnya. Sama halnya dengan “kemarin” (“kemarin”) bisa berarti “kemarin”, “sehari sebelum kemarin”, “satu minggu yang lalu” dan lain-lain.
  • “Elastic Hour” (“Jam karet””): jika Anda setuju untuk bertemu pada suatu waktu dan teman Anda datang satu jam kemudian, tersenyum seperti tidak ada yang salah – tidak ada yang salah di Indonesia. Ketepatan waktu tidak begitu penting di Indonesia. Jangan berpikir bahwa teman Anda tidak menghormati Anda karena dia terlambat. Jangan tersinggung, lebih baik adopsi. Waktu Indonesia yang benar-benar santai.
  • Menunjukkan rasa hormat: menunjukkan rasa hormat kepada orang tua, orang yang lebih tua, guru dan lain-lain. orang yang lebih muda memegang tangan mereka dan menyentuh dahi mereka (“salim”).
  • Kesopanan: tersenyum sangat lazim dan sering digunakan bahkan ketika orang tidak menyukai sesuatu atau mereka tidak setuju.
  • Tertawa: jika Anda meminta seseorang untuk melakukan sesuatu, tetapi dia tidak bisa melakukannya, tertawa bisa menjadi cara untuk mengungkapkan rasa malunya. Masyarakat Jawa berlandaskan pada konsep “rukun”, yaitu keinginan untuk menjadikan kedamaian dan kerukunan sebagai prioritas utama dalam hubungan sosial. Poin utama dalam budaya Jawa adalah kesediaan untuk menghindari segala macam bentrokan, atau konflik. Kemudian, sulitnya orang Jawa untuk mengatakan tidak bisa jadi karena ingin menghindari konflik.
  • Jawaban: jika orang tidak memahami sesuatu atau tidak tahu sesuatu, mereka tetap akan menunjukkan bahwa mereka mengerti dan tahu, seperti tidak ingin mempermalukan orang lain dengan membuat mereka mengulangi pertanyaan.
  • Menunjukkan jalan: sebagian besar waktu, seperti yang sering terjadi di Asia, orang Indonesia tidak terbiasa membaca peta dan biasanya sulit memahami ketika mereka menjelaskan bagaimana menuju ke suatu tempat. Lebih baik bertanya kepada beberapa orang yang berbeda bagaimana menuju ke tempat itu, seperti orang Indonesia bahkan jika mereka tidak tahu mereka ingin membantu dan mengatakan hal-hal yang mereka pikir mereka tahu.
  • Menjelaskan arah: hanya di Yogyakarta jika Anda ingin pergi ke suatu tempat dan bertanya kepada orang Indonesia bagaimana menuju ke sana, mereka akan menjelaskan semuanya tidak dengan cara “belok kiri”, “belok kanan” tetapi mengatakan arah utama: Utara (arah ke Merapi), Selatan (arah ke Parangtritis), Barat (arah ke Kulon Progo atau matahari terbenam), Timur (arah ke Prambanan/Solo atau matahari terbit). Jadi cobalah pergi dari Kasongan (Selatan) ke universitas UGM (Utara) dengan penjelasan bahasa Indonesia: “Dari gerbang Kasongan, pergi ke Utara. Anda akan melewati 5 lampu lalu lintas. Di lampu lalu lintas ke-6 pergi sedikit ke utara dan belok ke timur lalu belok ke utara lagi. Di lampu lalu lintas ke-7 – belok ke Timur. Anda akan melewati 2 lampu lalu lintas, di lampu lalu lintas ke-3 – belok ke Utara dan akan melihat gerbang UGM”. Apakah Anda pikir Anda akan berhasil mencapai tempat itu? :).
  • Bunyi bip sepanjang waktu: di jalan Anda akan mendengar banyak bunyi bip. Jangan khawatir orang Indonesia sering melakukan itu bukan karena Anda melakukan kesalahan, tetapi karena mereka ingin memberi tahu Anda bahwa mereka akan datang
  • Dukun: Orang Indonesia pergi ke dukun bukannya dokter (ketika mereka sakit) atau polisi (ketika mereka dirampok). Itu terjadi terutama di desa-desa.
  • Obat demam: jika orang Indonesia demam mereka melakukan “kerok” – menggaruk bagian belakang dan depan tubuh dengan uang logam. Untuk angin keluar dari tubuh, mereka percaya bahwa angin membuat mereka demam.
  • Orang Indonesia bangun pagi-pagi sekali: seperti kebanyakan dari mereka adalah Muslim, pertama mereka pergi sholat ~ 4:00 pagi (sholat subuh) dan setelah itu – memulai pekerjaan sehari-hari mereka. Tidak semua seperti ini, tetapi di desa-desa itu paling umum.
  • Kebiasaan jalan kaki: biasanya orang Indonesia tidak jalan kaki; menggunakan kendaraan bahkan jika mereka harus pergi ke toko yaitu 5 menit. berjalan kaki.
  • Batuk dan bersin: tidak umum bagi masyarakat tradisional dan kurang berpendidikan di Indonesia untuk membawa sapu tangan atau tisu, dan seringkali mereka tidak mengerti bagaimana penyakit menyebar. Oleh karena itu, tidak jarang melihat orang batuk atau bersin secara terbuka tanpa berusaha menutup mulut atau hidungnya.
  • Meludah: kebiasaan ini sangat umum selama bulan puasa. Beberapa Muslim yang ketat menolak untuk menelan ludah mereka sendiri saat berpuasa, dan meludahkan air liur ke tanah atau di jalan. Berkumur dan meludah adalah bagian dari ritual pembersihan sebelum salat.
  • Merokok: sebagian besar pria Indonesia merokok, berlebihan! Ada banyak ruang publik di mana Anda pasti harus menghirup asap rokok. Undang-undang yang melarang merokok di terminal transportasi, mal, perkantoran, rumah sakit, sekolah, dan universitas, tempat ibadah, bus, kereta api, dan taman bermain telah berlaku di Jakarta sejak tahun 2006, tetapi tidak sepenuhnya ditegakkan. Sebagian besar gedung perkantoran dan area publik mal mematuhinya; namun, masih akan ada bagian merokok di sebagian besar restoran.
  • Thumbnail panjang: terkadang Anda akan melihat seorang pria Indonesia dengan satu atau dua kuku yang sangat panjang, biasanya thumbnail. Hal ini dimaksudkan sebagai indikasi statusnya sebagai buruh atau pekerja non-manual.
  • Basah: kamar mandi tradisional Indonesia berisi bak air bersih, dari mana air diambil dalam gayung plastik (“gayung”) dan dituangkan ke tubuh sambil berdiri di lantai kamar mandi. Setelah menyabuni seluruh tubuh, lebih banyak gayung penuh air disiramkan ke diri sendiri untuk dibilas. Praktik yang sama ini digunakan saat pergi ke toilet, menghasilkan dudukan toilet yang sangat basah!

 

Kebiasaan makan

  • Menggunakan tangan: kebanyakan orang Indonesia menggunakan tangan (“muluk”) untuk makan.
  • Alat: Anda dapat melihat bahwa orang juga makan dengan sendok dan garpu, tetapi sangat jarang dengan pisau. Seperti mereka percaya bahwa pisau adalah senjata juga, mereka dapat melakukan segalanya dengan tangan – jadi mengapa menggunakan pisau? Sendok yang mereka gunakan di tangan kanan dan garpu di tangan kiri (atau sebaliknya untuk tangan kiri). Garpu menahan makanan dengan stabil saat memecah bagian dengan sendok, dan digunakan untuk membantu memasukkan sendok dengan mendorong makanan ke dalamnya. Sebagian besar makanan dipotong menjadi potongan-potongan yang relatif kecil sebelum dimasak, meskipun ayam dan bebek biasanya disajikan dengan tulang, dan ikan sering disajikan utuh.
  • Orang Indonesia terbiasa makan cepat dan diam.
  • Tempat: terkadang makanan Indonesia disajikan dan dimakan bukan di meja, tetapi di atas tikar anyaman yang menutupi platform rendah atau tanah. Gaya makan ini disebut “lesehan” dan umum di Yogyakarta dan Jawa Tengah serta Jawa Barat.
  • Nasi: Orang Indonesia makan nasi 3 kali sehari (dengan ikan, sayuran, telur, dan lain-lain). “Kalau belum makan nasi, belum makan” (kalau belum makan nasi belum makan), artinya jajan apa saja yang sudah dimakan, belum makan yang layak sampai perut kenyang. nasi dalam beberapa bentuk atau lainnya. Mereka harus makan nasi sekali sehari setidaknya untuk merasa baik.
  • Makanan dingin: paling sering di “warung” dan “angrigans” Anda bisa mendapatkan sedikit makanan hangat atau dingin, seperti makanan yang disiapkan sebelumnya dan tidak ada yang menghangatkannya, Anda tinggal memilih dari makanan apa yang sudah siap dan Anda lihat di depan Anda. Tidak heran jika makan nasi dingin, ayam, sayur rebus atau lauk lainnya.
  • Bersendawa: bersendawa tidak dianggap tidak sopan, bahkan bisa dianggap sebagai tanda penghargaan atas makanan yang enak, oleh karena itu orang Indonesia pada umumnya tidak pamit setelah bersendawa.

 

Lainnya

  • Jam kerja: kebanyakan toko kecil atau tempat makan tidak memiliki jam kerja. Suatu hari mereka dapat buka pada satu waktu, hari berikutnya – di lain waktu. Kegiatan (sekolah, kerja dan lain-lain) biasanya dimulai pada pukul 07.00-07.30.
  • Waktu malam: pada pukul 6:00 sore biasanya di luar benar-benar gelap dan setelah pukul 10:00 malam (terutama di desa-desa) sangat sepi (seperti orang tidur setelah bangun pagi).
  • Pasangan hidup: adalah tabu dan tidak bermoral jika di tempat yang sama hidup pasangan yang belum menikah (terutama di desa). Bahkan jika pasangan itu adalah orang asing, sebagian besar masyarakat tidak menerima mereka dan tidak mengizinkan untuk menyewa tempat di sana. Pemilik akan meminta surat nikah sebelum menyewakan tempatnya kepada pasangan. Mungkin ada pengecualian tergantung pada kebebasan pemimpin komunitas.
  • Pemotongan rambut: ada tempat tukang cukur khusus hanya untuk memotong rambut pria.
  • Apotek: di beberapa apotek (terutama di kota kecil, desa) mereka dapat meminta Anda untuk menunjukkan surat nikah sebelum menjual pil kontrasepsi. Secara resmi tidak diperbolehkan berhubungan seks sebelum menikah dan jika Anda belum menikah berarti Anda tidak memerlukan pil semacam itu.
  • Toilet: kebanyakan di toilet tidak ada sistem pembilasan, jadi Anda perlu menggunakan air dari wadah. Juga sebagian besar tempat memiliki toilet “gaya Turki” (jongkok), Anda dapat menemukan gaya duduk juga tetapi jangan berharap itu akan ada di mana-mana 🙂 Orang Indonesia tidak menggunakan kertas toilet, tetapi mereka mencuci sendiri dengan air, selalu tersedia di toilet. Orang Indonesia menggunakan tangan kiri untuk mandi, sedangkan tangan kanan untuk berjabat tangan dan makan. Jika Anda tidak dapat melakukannya tanpa kertas toilet, selalu bawa sebungkus tisu.
  • Air panas: tidak ada air panas (hanya Anda dapat menemukannya di hotel, rumah orang kaya atau terkadang di desa dekat pegunungan). Ini bisa menjadi pengalaman yang menguatkan dan menyegarkan untuk mandi dari “bak mandi” tradisional, karena hanya air suhu kamar yang digunakan. Air hangat hanya untuk bayi, orang tua atau orang sakit.
  • Hewan di rumah: kecoak, tokek, kadal kecil, semut, tikus dan lain-lain adalah hewan yang biasa di rumah yang bisa Anda lihat di dinding Anda, mendengar suara di atap.
  • Bahasa: Indonesia adalah bilingual – gunakan bahasa nasional “bahasa Indonesia” dan bahasa daerah misalnya “bahasa Jawa”.
  • Mengisi ulang: Anda hampir tidak akan menemukan layanan yang Anda perlukan kontraknya. Anda membutuhkan air minum atau gas – Anda membeli galon air atau gas dan mengisinya kembali; anda membutuhkan listrik – anda membeli “pulsa” masukkan kodenya ke counter anda dan dapatkan; Anda perlu menggunakan internet atau ponsel-Anda membayar “pulsa” dan penjual akan memasukkan informasi yang diperlukan ke ponselnya dan Anda memilikinya. Bagi orang Indonesia semuanya harus mudah – perjanjian untuk layanan membuat segalanya menjadi terlalu rumit.
  • Sampah: jangan heran melihat di mana-mana sampah. Seperti orang Indonesia membuangnya kemana saja – ke sungai, langsung di jalan atau bahkan di depan rumah mereka

 Sumber: lifeinbigtent.com

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel