Scroll untuk baca berita
News

Remaja 15 Tahun Tewas, 3 Terluka Termasuk Seorang Polisi Dalam Sebuah Penembakan Massal di Amerika Serikat

×

Remaja 15 Tahun Tewas, 3 Terluka Termasuk Seorang Polisi Dalam Sebuah Penembakan Massal di Amerika Serikat

Sebarkan artikel ini
Aparat mengamankan lokasi penembakan di Washington DC/Net

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Domainrakyat.com — Sebuah kasus penembakan massal kembali terjadi. Seorang pemuda berusia 15 tahun ditembak mati oleh seseorang di blok 1400 U Street, Northwest 14th dan U Street di Negara Bagian Washington, Amerika Serikat.

Insiden itu terjadi pada malam 19 Juni (waktu AS), 2022. Sesuai laporan , seorang petugas Departemen Kepolisian Metropolitan (MPD) dan dua orang dewasa lainnya juga terluka dalam serangan itu. Mereka saat ini menjalani perawatan di rumah sakit setempat.

Tersangka diyakini seorang pria berkulit hitam. Penembakan itu terjadi saat acara Moechella, sebuah festival musik yang diadakan untuk memperingati emansipasi orang Afrika-Amerika yang diperbudak (Juneteenth).

Developing: Multiple people have been shot including an officer, at 14th and U St in Washington, DC, according to authorities pic.twitter.com/ls1oQCCqSz

— philip lewis (@Phil_Lewis_) June 20, 2022

14th and U st NW #juneteenth2022 #DMV #dc y’all gotta do better pic.twitter.com/MPfoF32nVa

— BatshitKrazy (@BatShitKrazy_) June 20, 2022

 Dalam rekaman video yang beredar di media sosial, polisi terlihat membantu para korban penembakan massal.

#DCSHOOTING #MOECHELLA @nbcwashington pic.twitter.com/xJLASsNHCD

— Stanley E Wilson (@SEWINNOVATIVE) June 20, 2022

 Dalam sebuah tweet, Departemen Kepolisian DC menginformasikan, “MPD menanggapi area 14th dan U Street, NW, untuk insiden penembakan di mana banyak orang telah ditembak, termasuk seorang petugas MPD. Pementasan media di 15th dan U Street, NW. Ketua Contee untuk memberikan pengarahan media.”

MPD is responding to the area of 14th and U Street, NW, for a shooting incident in which multiple people have been shot, including an MPD officer. Media staging at 15th and U Street, NW. Chief Contee to provide a media briefing.

— DC Police Department (@DCPoliceDept) June 20, 2022

 Saat berbicara tentang insiden tersebut, Kepala polisi DC Robert Contee menginformasikan bahwa acara tersebut tidak diizinkan di dalam kota. Dia mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan Jaksa Agung untuk membahas apakah tindakan harus diambil terhadap promotor Moechella.

Dia menambahkan bahwa beberapa senjata api ditemukan dari TKP. “Semua peristiwa ini terjadi dalam rentang waktu 2 jam yaitu antara pukul 6 sore hingga 20:30 malam.”

Chief Contee and city officials provide an update regarding a shooting with multiple victims shot, including an MPD officer, that occurred this evening in the area of 14th and U Street, NW. https://t.co/j2w5yXqvPZ

— DC Police Department (@DCPoliceDept) June 20, 2022

Penembakan massal baru-baru ini di Amerika Serikat

Awal bulan ini, tiga orang  tewas  dan 11 lainnya terluka di Philadelphia. Sesuai laporan, penyerang tak dikenal melakukan penembakan di persimpangan 3rd dan South Street di mana kerumunan besar berkumpul.

Dilaporkan, ada beberapa penyerang yang menembaki kerumunan menggunakan senjata otomatis, yang mudah tersedia di toko-toko AS. Kemudian, dua pucuk senjata ditemukan dari TKP. Korban tewas terdiri dari seorang pria berusia 22 tahun dan seorang wanita berusia 25 tahun.

 Seorang pria berusia 23 tahun bernama Joe Smith, yang berdiri hanya 10 kaki dari TKP, menginformasikan, “Begitu dimulai, saya tidak berpikir itu akan berhenti. Ada teriakan parau. Aku baru saja mendengar teriakan.”

Pada 24 Mei tahun ini, seorang pria bersenjata berusia 18 tahun  membunuh  19 siswa di Sekolah Dasar Robb di kota Uvalde, Texas, Amerika Serikat. Pembunuhan itu terjadi pada hari ketika para siswa bersiap untuk memulai liburan musim panas mereka.

Penembak dilaporkan meninggalkan kendaraannya dan memasuki sekolah dengan pistol dan senapan serbu. Remaja itu telah menembak neneknya sendiri sebelum melakukan pembunuhan besar-besaran di sekolah.

Pria bersenjata itu dilumpuhkan oleh petugas polisi, kata para pejabat, menambahkan 3 orang dewasa lainnya juga tewas dalam serangan itu. Rekaman CCTV menunjukkan sekelompok kecil anak-anak diselamatkan melalui mobil yang diparkir dan bus kuning, bahkan beberapa berpegangan tangan saat polisi mengawal mereka dari sekolah.

Serangan di sekolah Texas adalah salah satu serangan paling mematikan sejak penembakan SMA Marjory Stoneman Douglas 2018 di Parkland, Florida, di mana 17 orang tewas.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel