Scroll untuk baca berita
News

Tragedi Seorang Kaisar Rusia yang Mereformasi Negaranya Tetapi Dibunuh Dengan Bom dan Dimutilasi

×

Tragedi Seorang Kaisar Rusia yang Mereformasi Negaranya Tetapi Dibunuh Dengan Bom dan Dimutilasi

Sebarkan artikel ini

 Lukisan Alexander II di ranjang kematiannya

Domainrakyat.com — Setelah kematian ayahnya, Nicholas I, Tsar Alexander II naik tahta pada awal Maret 1855 ke Kekaisaran Rusia.

Bersamaan dengan pengangkatannya, tsar baru mulai mengubah kenyataan dengan membawa reformasi radikal di negara ini.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Dan pada tahun 1861 ia mengumumkan emansipasi budak, perubahan lain di bidang keadilan dan akhir dari sistem hukuman fisik.

Juga, Alexander II menyetujui pembentukan dewan lokal dengan harapan memodernisasi pedesaan dan melibatkannya dalam kehidupan politik lokal.Program dinas militer juga digeneralisasikan ke semua orang Rusia, menghapus banyak hak istimewa para bangsawan, mendorong modernisasi sekolah dan universitas, dan memperkenalkan wajib belajar.

Namun, reformasi kaisar tidak berlangsung lama, setelah beberapa kali gagal, yang terakhir dibunuh pada tahun 1881 oleh sejumlah anggota organisasi Narodnaya Volya.

Perencanaan operasi

Pada akhir Agustus 1879, Komite Eksekutif Organisasi Narodnaya Volya, yang terdiri dari 22 orang, memutuskan untuk membunuh Tsar Alexander II setelah serangkaian konsultasi, di mana mereka menyadari perlunya kematian Tsar untuk memicu revolusi di Rusia

Gambar ilustrasi Alexander II setelah ledakan

 Setelah serangkaian upaya yang gagal, para konspirator pergi untuk memantau dengan cermat pergerakan Tsar Alexander II, dan setuju untuk melakukan operasi mereka selama yang terakhir kembali ke Istana Musim Dingin setelah tur rutinnya ke taman terdekat.

Personel Narodnaya Volya pun sepakat memasang bom di bawah jalan yang biasa dilalui Alexander II, sehingga saat ledakan terjadi, 4 orang akan mengincarnya dengan bom.

Tak jauh dari lokasi operasi, anggota Narodnaya Volya membuka pabrik keju dan menggali terowongan dari salah satu ruangan di bawah jalan Tsar untuk digunakan meletakkan bom.

Di sisi lain, Ignaty Grinevitsky, Nikolai Rysakov, Timofey Mikhailov, dan Ivan Yemelyanov secara sukarela menyelesaikan operasi dan menargetkan konvoi Alexander II dengan bom.

Pembunuhan Caesar

Pada malam 13 Maret 1881, kereta Tsar, seperti biasa, mengubah jalurnya dan berbelok lagi untuk mencapai Istana Musim Dingin atas permintaan Alexander II, yang ingin mengunjungi sepupunya Catherine

Potret Tsar Alexander II

 Karena itu, prosesi kekaisaran selamat dari bom pertama yang ditempatkan di bawah jalan.

Menghadapi situasi ini, keempat komplotan itu menerima perintah untuk berjalan menuju kereta Kaisar dan bersiap untuk melakukan operasi.

Sekitar pukul 2:15 siang di hari yang sama, jalan kereta Tsar melintasi jalan Rysakov, yang membawa bom yang disembunyikannya di pakaiannya.

Sementara yang terakhir melemparkan bomnya di bawah mobil Caesar, untungnya untuk yang terakhir, bom itu meledak di dekat bagian belakang mobilnya, menyebabkan kematian salah satu pengawalnya dan seorang anak yang lewat secara kebetulan.

Saat Tsar bersiap untuk berangkat dari tempat ledakan pertama, Grinetsky mendekati tempat kejadian dan dari jarak dekat melemparkan bom kedua, ke arah kereta Tsar, yang berada di dekat kaki Alexander II.

Ledakan kedua menyebabkan lebih banyak korban, diperkirakan 20 orang, termasuk Tsar dan Grinevsky.

Foto mayat Alexander II

 

Menurut kesaksian mereka yang hadir, ledakan itu mematahkan kaki Alexander II, merobek isi perutnya dan merusak wajahnya, dan kaisar, atas permintaannya, dilarikan ke Istana Musim Dingin.

Di sana, Tsar Rusia meninggal pada hari yang sama karena luka parah dan menderita pendarahan hebat.
Eksekusi pembunuh

Patut dicatat bahwa pembunuhan tsar membuat marah polisi tsar dan tsar baru Alexander III, yang memerintahkan hukuman terberat bagi para pelakunya.

Otoritas keamanan Rusia menangkap beberapa pejabat tinggi Narodnaya Volya dan mengeksekusi mereka selama bulan April 1881, setelah pengadilan singkat.

Ikuti berita di Domainrakyat.com terbaru melalui Google News

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel