Scroll untuk baca berita
InternasionalNews

Krisis air menyulut konflik antara Afghanistan dan Iran, 3 orang tewas tertembak

×

Krisis air menyulut konflik antara Afghanistan dan Iran, 3 orang tewas tertembak

Sebarkan artikel ini
Bendungan Hidroelektrik Kajaki di Kajaki, Afghanistan di provinsi Helmand pada 4 Juni 2018 di Kajaki, Afghanistan. (Foto oleh Orbital Horizon/Copernicus Sentinel Data 2018/Gallo Images/Getty Images).

Domainrakyat.com – Iran dan Afghanistan akan saling berhadapan untuk mengendalikan pasokan sumber daya penting yang menyusut dari hari ke hari: air.

Kekerasan di sepanjang perbatasan antara kedua negara yang bergolak itu berkobar dalam beberapa pekan terakhir, dipicu oleh perselisihan mengenai air yang mengalir dari sungai Helmand Afghanistan ke Iran. Teheran mengatakan pemerintah Taliban Afghanistan dengan sengaja merampas persediaan air yang cukup untuk Iran untuk mendukungnya sendiri; tetapi Taliban mengatakan tidak ada cukup air sejak awal, berkat curah hujan yang turun dan permukaan sungai.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Penjaga perbatasan Iran dan Afghanistan bentrok pada 27 Mei, baku tembak yang menewaskan dua penjaga Iran dan satu tentara Taliban dan melukai beberapa lainnya. Kedua belah pihak saling menyalahkan karena memprovokasi pertempuran, yang telah mendorong masalah air di kawasan itu kembali menjadi sorotan.

Risiko destabilisasi di Iran

Situasi ini berisiko mendestabilisasi bagian Iran yang sudah miskin dan kekurangan air, di mana protes serius terhadap pemerintah telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

“Sengketa air dengan Afghanistan bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng oleh Iran,” kata Torbjorn Soltvedt, analis utama Timur Tengah dan Afrika Utara di Verisk Maplecroft, dilangsir dari CNBC.

“Sumber daya air di Iran berada di bawah tekanan berat dan tekanan air telah menjadi pemicu kerusuhan sipil berskala besar dalam beberapa tahun terakhir.” sambungnya.

Pada musim panas 2021, protes dimulai di provinsi Khuzestan barat Iran karena kekurangan air dan pemadaman listrik berikutnya karena pembangkit listrik tenaga air kehabisan pasokan. Dijuluki “pemberontakan orang yang haus,” demonstrasi segera menyebar ke beberapa kota di sekitar Iran termasuk ibu kota Teheran, dan menarik tindakan keras pemerintah yang berakhir dengan korban polisi dan sipil.

Bergulat dengan sanksi AS, ekonomi yang sangat lemah dan gerakan protes anti-pemerintah yang terus berlanjut, Iran sudah berada di bawah tekanan yang signifikan.

“Dengan pihak berwenang masih berjuang untuk membatasi protes nasional, krisis keamanan air di Iran timur akan datang pada waktu yang sangat buruk,” kata Soltvedt.

Perbatasan yang berbahaya

Perbatasan 580 mil antara Afghanistan dan Iran keropos dan penuh dengan kejahatan, terutama datang dari sisi Afghanistan ke Iran. Afghanistan telah dilanda ketidakstabilan dan perang selama beberapa dekade, dan pemerintah Taliban yang berkuasa memperoleh sebagian besar pendapatannya dari perdagangan gelap.

“Perbatasan Iran dengan Afghanistan selalu menjadi yang paling rentan,” kata Kamal Alam, rekan senior nonresiden di Pusat Asia Selatan Dewan Atlantik.

“Sejumlah masalah termasuk penyelundupan narkotika, perdagangan manusia, dan terorisme, tetapi secara bersamaan sumber air merupakan yang sangat penting,” kata Alam.

Ketegangan antara kedua negara yang dipicu persoalan air pernah terjadi di masa lalu.

Pada 1950-an, Afghanistan membangun dua bendungan besar yang membatasi aliran air dari sungai Helmand ke Iran. Hal ini membuat Teheran marah dan mengancam hubungan, yang pada akhirnya mengarah pada penandatanganan perjanjian pada tahun 1973 yang memberikan Iran 850 juta meter kubik air Helmand setiap tahun.

Tetapi revolusi, invasi, perang, dan perubahan pemerintahan yang dramatis di kedua negara membuat perjanjian itu tidak pernah dilaksanakan sepenuhnya.

“Sejak perjanjian air tahun 1973 antara keduanya, mereka beberapa kali hampir berperang karena berbagai pemerintah Afghanistan menggunakan kerentanan air Iran sebagai pengaruh pada masalah bilateral,” kata Alam.
Perubahan iklim dan ancaman yang memburuk

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa perubahan iklim meningkatkan risiko perang dan krisis pengungsi karena negara-negara memperebutkan sumber daya alam yang mereka butuhkan untuk hidup.

“Ketidaksepakatan tentang alokasi air untuk Sungai Helmand sulit diatasi karena tidak ada negara yang memiliki kemampuan untuk membawa lebih banyak air ke wilayah tersebut,” kata Ryan Bohl, seorang analis senior Timur Tengah dan Afrika Utara di Rane. “Ini sudah menjadi daerah yang sangat kering, tapi masalah seperti perubahan iklim dan overfarming membuatnya semakin buruk.”

“Di satu sisi,” katanya, “ini adalah pemicu konflik klasik, persaingan untuk mendapatkan sumber daya yang langka yang tidak dapat ditinggal oleh kedua belah pihak.”

Bendungan PLTA Kajaki di Kajaki, timur laut Provinsi Helmand, Afghanistan. (dok. istimewa)

Pada pertengahan Mei, siaran pers Taliban menyatakan dukungan Afghanistan untuk perjanjian 1973, tetapi mengatakan: “Karena telah terjadi kekeringan di Afghanistan dan wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir dan permukaan air telah turun … provinsi negara menderita kekeringan. dan tidak ada cukup air. Dalam situasi seperti itu, kami menganggap Iran sering meminta air dan pernyataan yang tidak pantas di media berbahaya.”

Presiden Iran Ebrahim Raisi, sebagai tanggapan, mengatakan kepada para pemimpin Afghanistan untuk menanggapi kata-katanya “dengan sangat serius”, mengatakan “Saya memperingatkan para penguasa Afghanistan untuk segera memberikan hak-hak rakyat di [wilayah perbatasan Iran] Sistan dan Baluchistan.” Seorang komandan Taliban membalas, mengatakan tidak ada air bagi mereka untuk diberikan kepada Iran dan memperingatkan, “Jangan serang kami. Kami tidak takut.”

Teheran kemudian membuat pernyataan yang menekankan fakta bahwa pihaknya tidak mengakui Taliban sebagai badan penguasa Afghanistan. Bolak-balik hanya meningkatkan ketegangan, dan beberapa khawatir bahwa baku tembak di perbatasan May bisa menjadi tanda yang lebih buruk yang akan datang.

Rane’s Bohl mengharapkan masalah ini memburuk karena “kelangkaan air adalah masalah yang sangat rumit yang memerlukan investasi infrastruktur yang luas dan mahal untuk diatasi, yang tidak dapat diperbaiki oleh Iran atau Afghanistan yang mendapat sanksi berat,” katanya.

Dia memperkirakan gejolak di antara keduanya akan terus berlanjut, serta gangguan yang terus berlanjut pada pasokan air Afghanistan—berita buruk bagi negara yang sudah sangat miskin itu.

Itu “dapat merusak hasil pertanian Afghanistan dari waktu ke waktu dan merusak ekonominya yang sudah lemah dan memperburuk kekurangan pangan,” kata Bohl.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel