Scroll untuk baca berita
News

Media Taiwan: Lima rasa mie instan Indonesia yang terkenal melebihi standar! 4 ton dikembalikan dan dimusnahkan

×

Media Taiwan: Lima rasa mie instan Indonesia yang terkenal melebihi standar! 4 ton dikembalikan dan dimusnahkan

Sebarkan artikel ini

DOMAINRAKYAT.com – Media Taiwan, appledaily.com memberitakan; Badan Pengawas Obat dan Makanan Taiwan mengumumkan 19 item pelanggaran pemeriksaan perbatasan terjadi.
Selain Hericium erinaceus dari daratan ditangkap lagi, sebanyak 5 jenis mie cup MIE SEDAAP Indonesia ditangkap dengan pestisida etilen oksida yang berlebihan. mie instan tersebut ditemukan telah melampaui standar pestisida. Ada dua pelanggaran dalam setengah tahun.
Dilangsir dari appledaily.comFood and Drug Administration akan mengeluarkan dokumen yang meminta industri untuk mengusulkan langkah-langkah perbaikan untuk menghindari terulangnya produk yang tidak memenuhi syarat. Kali ini, total dari 4 ton produk mie instan yang digunakan dikembalikan atau dimusnahkan.

Mie SEDAAP Cup Mie, Mie Daging Sapi, Mie Ayam, Mie Goreng Ayam Pedas Korea, Mie Pedas Korea, dan Mie Panas dan Asam yang diekspor dari Indonesia, total 5 rasa tidak memenuhi persyaratan residu pestisida.
Chang Chen Qingyu menjelaskan bahwa pada 21/6, diumumkan bahwa satu batch mie instan yang diimpor oleh perusahaan, “Mie Rasa Ayam Pedas”, memiliki residu pestisida melebihi standar. Oleh karena itu, pelabuhan melakukan inspeksi acak pada mie instan lainnya dan menemukan banyak di antaranya mengandung residu pestisida.
Chen Qingyu mengatakan bahwa pestisida dalam mie instan yang terdeteksi kali ini melebihi kandungan standar dalam kantong bumbu. Pabrikan telah melanggar aturan dua kali dalam waktu setengah tahun, dan akan mengeluarkan dokumen yang meminta pabrikan untuk mengusulkan langkah-langkah pencegahan dan perbaikan untuk menghindari situasi wajar tanpa pengecualian terjadi lagi.
Lin Xuyang, wakil direktur Pusat Manajemen Administrasi Makanan dan Obat-obatan Distrik Utara, lebih lanjut menunjukkan bahwa kelebihan etilen oksida yang terdeteksi dalam produk terkait kali ini terutama digunakan untuk tujuan sterilisasi, dan proporsi inspeksi acak untuk produk terkait di Indonesia telah juga telah meningkat dari 5-10% menjadi 20%.
Barang-barang yang dilanggar kali ini antara lain “Ginseng segar Korea” yang diekspor dari Korea Selatan, dan kandungan residu pestisida yang tidak sesuai dengan peraturan; “Cordyceps sinensis” dan “Hericium erinaceus kering” yang diekspor dari daratan China tidak sesuai dengan residu pestisida konten; Jepang mengekspor “Mie Mangkuk Babi Kecil- Kandungan residu pestisida dalam “rasa asin” dan “AGF Matcha Oulei (untuk menyeduh es susu)” tidak memenuhi peraturan; kandungan pengawet dalam “Vegetarian Thai Hot and Sour Seafood Soup Saus Instan” yang diekspor dari Malaysia tidak memenuhi peraturan.
Selain itu, “botol air olah raga berkapasitas besar (hitam dan merah)” yang diekspor dari Kroasia tidak memenuhi persyaratan dalam uji disolusi; “mi instan” yang diekspor dari Filipina tidak memenuhi persyaratan residu pestisida; “mie instan” yang diekspor dari Filipina tidak memenuhi persyaratan residu pestisida; Cangkir air hewan JOLLY” yang diekspor dari China daratan tidak memenuhi persyaratan. , kandungan residu pestisida “Frozen Bergamot” tidak memenuhi peraturan, polutan dan racun dalam “Minyak Camellia” tidak memenuhi peraturan, kandungan residu pestisida “Queen Victoria Strong Flavour” yang diekspor dari Australia tidak memenuhi peraturan, dan kandungan residu pestisida “Brown Rice” yang diekspor dari Amerika Serikat tidak memenuhi peraturan.
Ikuti berita Domainrakyat.com melalui Google News, klik di sini

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel