Scroll untuk baca berita
News

Inilah Kronologi Penembakan Mantan PM Jepang Abe, Saat Sedang Berbicara di Depan Banyak Orang

×

Inilah Kronologi Penembakan Mantan PM Jepang Abe, Saat Sedang Berbicara di Depan Banyak Orang

Sebarkan artikel ini

 

Mantan PM Jepang Abe


Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

DOMAINRAKYAT.com – Beberapa saat sebelum ditembak mati dari belakang pada hari Jumat, mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe melakukan apa yang tsering dia lakukan selama beberapa dekade: mendekati orang banyak dan mencari kandidat lokal.

Dikutip dari routers.com, berdasarkan rekaman dan kesaksian beberapa orang. Sesaat sebelum penembakan itu terjadi, seperti biasanya di Jepang, di mana kejahatan kekerasan jarang terjadi, keamanan tampak ringan pada Jumat pagi ketika Abe berbicara di persimpangan di luar Stasiun Yamato-Saidaiji di kota barat Nara.

Tidak ada jalan yang diblokir dan sebuah bus serta sebuah van lewat di belakang punggung Abe yang terbuka saat dia berbicara kepada beberapa ratus orang. Dua pengendara berhelm di skuter berbelok di depannya. Di dalam mobil hatchback yang lewat, seseorang melambai dengan penuh semangat pada perdana menteri terlama di Jepang itu.

Beberapa orang mengambil foto dengan ponsel mereka.

Anggota dinas rahasia Jepang, Polisi Keamanan elit, tampak berdiri di sebelah kanan Abe dan tepat di belakangnya dengan setelan jas hitam.

“Selama pandemi, saya mendengar kekhawatiran semua orang,” kata Abe

Itu adalah kata-kata terakhir yang diucapkan mantan perdana menteri itu di depan umum.

Di belakangnya seorang pria kurus, mengenakan kacamata dan celana kargo krem, melangkah ke jalan. Dia melepaskan tembakan dengan pistol rakitan yang tampaknya dibungkus dengan isolasi listrik berwarna hitam, dan kepulan asap putih bertiup ke arah Abe dan kerumunan.

“Saya pikir itu kembang api ketika tembakan pertama meledak,” kata Takenobu Nakajima, yang menjalankan perusahaan percetakan lokal dan berada di stasiun untuk mendukung Partai Demokrat Liberal yang berkuasa di Abe.

“Itu hampir terasa seperti semburan angin.”

Untuk sesaat, Abe tampak tidak terpengaruh.

Pelaku Penembakan, yang kemudian diidentifikasi sebagai Tetsuya Yamagami, mantan anggota angkatan laut Jepang, 41 tahun.

Yamagami datang “entah dari mana di tengah jalan” kata pengusaha Makoto Ichikawa, yang telah berada di dekat stasiun kereta api menunggu istrinya.

“Tembakan pertama, tidak ada yang tahu apa yang terjadi,” kata Ichikawa. Setelah tembakan kedua, anggota Polisi Keamanan menangkap Yamagami dan menjepitnya ke tanah. Kemeja abu-abunya terangkat, memperlihatkan sabuk hitam dengan gesper perak. Seperti kebanyakan orang di kerumunan, dia mengenakan topeng.

Tampaknya ada jeda 10-20 detik sebelum Yamagami ditekel, kata Nakajima. Polisi Nara mengatakan kepada wartawan bahwa mereka mengetahui Yamagami setelah tembakan pertama. Mereka menolak untuk mengatakan apakah keamanan telah lemah.

Saat itu, Abe, 67, terbaring lemas di tanah. Rekaman dari media menunjukkan darah menodai kemeja putih bersihnya.

Ken Namikawa, walikota kota Tenri di Nara, hadir untuk mendukung politisi lokal Sato, yang pernah menjadi teman sekelasnya di kampus. Namikawa mengatakan kepada Wartawan bahwa dia bergegas ke salah satu kendaraan kampanye dan mengambil mikrofon.

Dia mulai memanggil orang banyak, menanyakan apakah ada dokter atau perawat yang hadir. Seorang perawat datang berlari dan bergabung dengan orang-orang yang merawat Abe.

“Saya adalah orang yang angkat bicara, tapi saya rasa saya tidak melakukan sesuatu yang istimewa,” kata Namikawa kepada Wartawan.

Dokter kemudian mengatakan Abe mati kehabisan darah karena luka dalam di jantung dan sisi kanan lehernya, meskipun menerima lebih dari 100 unit darah dalam transfusi selama empat jam.

Ikuti berita Domainrakyat.com melalui Google News, klik di sini 

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel