Scroll untuk baca berita
InternasionalNewsTimur Tengah

Perang Gaza Bisa Berakhir jika AS Hentikan Bantuan Militer ke Israel?

×

Perang Gaza Bisa Berakhir jika AS Hentikan Bantuan Militer ke Israel?

Sebarkan artikel ini
Israel mengandalkan pasokan persenjataan dari Amerika Serikat(dok. Reuters)

GAZA – Perang antara Hamas dan Israel hingga kini belum juga berakhir. Hal itu di duga berkat Amerika Serikat (AS) yang terus-menerus memasok peralatan militer ke Israel.

Seorang mantan analis di agen mata-mata AS CIA Larry Johnson mengatakan agresi Israel terhadap Jalur Gaza akan segera berakhir jika Washington menghentikan aliran senjata ke rezim pendudukan. Berbicara kepada Press TV, Larry Johnson mengecam Amerika Serikat karena “memungkinkan” Israel membunuh warga sipil selama perang berdarah di Jalur Gaza yang terkepung.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

“Jika Amerika menghentikan pengiriman amunisi, bom dan artileri dan mengatakan kepada Israel bahwa kami akan menghentikan bantuan ekonomi Anda, perang akan berhenti,” katanya.

Namun, tambahnya, penangguhan transfer senjata ke Israel “bukanlah pilihan yang layak” secara politik karena pengaruh lobi Israel di AS, AIPAC, dan dukungan yang diperoleh rezim tersebut dari Partai Demokrat dan Republik.

Diketahui AS, sekutu setia Israel, memberikan lebih dari USD3 miliar bantuan militer kepada rezim tersebut setiap tahunnya.

Mereka telah menawarkan dukungan tanpa batas bagi Israel sejak 7 Oktober, ketika entitas perampas itu mengobarkan perang brutal di Gaza menyusul operasi bersejarah yang dilakukan oleh kelompok perlawanan Hamas Palestina.

Israel dilaporkan menjatuhkan lebih dari 22.000 bom yang dipasok AS di Gaza dalam enam minggu pertama perang berdarah di wilayah Palestina. Sejak dimulainya serangan, rezim Tel Aviv telah menewaskan sedikitnya 18.608 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan melukai 50.594 lainnya.

Johnson mengatakan bahwa warga Palestina “sedang menuju kepunahan” di Gaza karena Israel menargetkan dan menghancurkan rumah sakit dan sekolah, serta infrastruktur penting untuk pembuangan limbah dan air di wilayah yang terkepung.

“Mereka (Israel) dengan sengaja membuat Gaza tidak layak huni dan dunia seolah-olah diam saja meskipun mereka memilih untuk mengecam Israel,” katanya, mengacu pada pemungutan suara yang tinggi pada hari Selasa untuk resolusi Majelis Umum PBB yang menuntut Israel untuk melakukan gencatan senjata kemanusiaan segera di Gaza.

Pakar tersebut juga mengatakan bahwa retorika yang memanas terhadap Israel harus dibarengi dengan tindakan nyata seperti memutus pasokan minyak ke wilayah pendudukan.

Selama Israel tidak menghadapi konsekuensi ekonomi apa pun atas tindakannya, Israel akan melanjutkan kebijakan pembunuhannya terhadap warga Palestina tanpa mempedulikan nyawa mereka, prediksinya.

“Satu-satunya hal yang dapat menghentikan (perang) tersebut adalah tindakan nyata dari negara-negara yang menguasai pelabuhan…, minyak dan barang-barang yang dibutuhkan Israel,” pungkasnya.

 

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel