Scroll untuk baca berita
Berita UtamaNewsTimur Tengah

Israel dan AS: Tidak Ada Pembebasan Sandera Gaza Sebelum Hari Jumat

×

Israel dan AS: Tidak Ada Pembebasan Sandera Gaza Sebelum Hari Jumat

Sebarkan artikel ini
Tank Israel beroperasi di Kota Gaza, di tengah operasi darat tentara Israel yang sedang berlangsung melawan Hamas, di Jalur Gaza, 22 November 2023. (dok. REUTERS)

Domainrakyat.com – Pembebasan sandera berdasarkan gencatan senjata sementara antara Israel dan Hamas tidak akan terjadi sebelum hari Jumat, kata penasihat keamanan nasional Israel dan Amerika Serikat. Hal itu memupus harapan kerabat bahwa beberapa dari mereka akan dibebaskan pada hari Kamis.

Israel dan Hamas pada Rabu pagi sepakat untuk melakukan gencatan senjata di Gaza setidaknya selama empat hari, untuk membiarkan bantuan kemanusiaan masuk dan membebaskan sedikitnya 50 sandera yang disandera oleh Hamas di daerah kantong tersebut dengan imbalan setidaknya 150 warga Palestina yang dipenjara di Israel.

Skroll untuk Melanjutkan
Advertising

Waktu dimulainya gencatan senjata dan pembebasan sandera yang ditangkap oleh Hamas selama serangan 7 Oktober terhadap Israel belum diumumkan secara resmi. Sumber keamanan Mesir mengatakan para mediator telah meminta waktu mulai pada pukul 10 pagi (08.00 GMT) pada hari Kamis.

“Negosiasi mengenai pembebasan sandera kami terus berjalan dan berlanjut,” kata Penasihat Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh kantor perdana menteri.

“Permulaan pembebasan akan dilakukan sesuai dengan kesepakatan awal antara kedua belah pihak, dan tidak sebelum hari Jumat,” katanya.

Juru bicara Gedung Putih Adrienne Watson mengatakan rincian logistik akhir untuk pembebasan tersebut sedang dikerjakan.

“Itu sudah berjalan sesuai rencana dan kami berharap penerapannya akan dimulai pada Jumat pagi,” kata Watson.

Tidak ada henti-hentinya pertempuran pada Kamis pagi, kata sejumlah laporan.

Media Palestina mengatakan pesawat dan artileri Israel menyerang kota Khan Younis di selatan Gaza dalam setidaknya dua gelombang dan 15 orang tewas. Serangan juga dilaporkan terjadi di beberapa wilayah lain di Gaza, termasuk kamp Jabalia dan Nuseirat.

Belum ada komentar langsung dari Israel terkait hal tersebut.

Di Israel, sirene peringatan akan adanya tembakan roket dari Gaza terdengar di masyarakat dekat perbatasan dengan daerah kantong tersebut, kata militer Israel. Tidak ada laporan kerusakan atau cedera.

Media penyiaran publik Israel, Kan, mengutip seorang pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya, melaporkan ada penundaan 24 jam dalam gencatan senjata karena perjanjian tersebut tidak ditandatangani oleh Hamas dan mediator Qatar. Pejabat itu mengatakan mereka optimistis perjanjian itu akan terlaksana ketika ditandatangani.

“Tidak ada yang mengatakan akan ada pembebasan besok kecuali media… Kami harus memperjelas bahwa tidak ada rencana pembebasan sebelum hari Jumat, karena ketidakpastian yang dihadapi keluarga sandera,” Kan mengutip sebuah sumber di Perdana Menteri Israel. kata kantor Benjamin Netanyahu.

Media Israel, yang mengutip para pejabat yang tidak mau disebutkan namanya, melaporkan bahwa penghentian pertempuran dengan Hamas juga tidak akan dimulai sebelum hari Jumat. Situs berita Israel Ynet melaporkan bahwa Israel belum menerima nama-nama sandera yang dijadwalkan akan dibebaskan oleh Hamas.

Sejak serangan Hamas di Israel selatan yang mengejutkan pemerintah dan mengejutkan warga Israel, lima sandera telah ditemukan hidup-hidup. Israel mengatakan 1.200 orang tewas, sebagian besar warga sipil dan sekitar 240 sandera dari berbagai negara yang disandera oleh Hamas.

Sebagai pembalasan, Israel mengepung Gaza yang dikuasai Hamas dan melakukan pemboman tanpa henti. Lebih dari 14.000 warga Gaza telah terbunuh, sekitar 40% di antaranya adalah anak-anak, menurut pejabat medis di wilayah tersebut.

    

Lihat berita dan Artikel Domainrakyat.com di Google News dan WhatsApp Channel